Wednesday, 3 December 2008

Latihan Sukan Teras

Sesi latihan Sukan Teras untuk tahun 2008 telah pun berakhir pada hari Ahad yang lalu. Belum dapat di pastikan bilakah tarikh penilaian serta pemilihan semula pemain untuk tahun 2009 akan di mulakan. Pemain akan berehat selama sekurang-kurangnya 1 bulan dan mereka perlu membuat penilaian sendiri sejauhmanakah pencapaian mereka untuk tahun 2008. Sekiranya berehat tanpa berbuat apa-apa, maka ia akan merugikan pemain itu sendiri. Mereka ini perlu merenung kembali dari aspek manakah perlu di perbaiki dan bagaimana serta apakah strategi yang perlu mereka lakukan untuk menjadi pemain yang cemerlang pada tahun hadapan. Dari pemerhatian yang di lakukan, saya tidak nampak ada di kalangan pemain yang mengambil serious tentang latihan walaupun pada zahirnya ia seperti serious. Tidak dinafikan ada diantaranya yang cuba melakukan sesuatu serta ingin belajar untuk mencapai kejayaan dan ada beberapa pemain yang bersungguh-sungguh semasa berlatih tetapi kurang untuk mengkaji sendiri dalam beberapa aspek.

Ramai diantara pemain yang datang berlatih, atau sekadar berlatih dan selepas itu packing dan pulang. Keesokan harinya mereka datang dan berlatih semula seperti biasa tanpa melihat atau mengkaji kelemahan yang di lakukan kelmarin. Maka kesilapan demi kesilapan di lakukan kerana mereka tidak mengkaji sendiri di mana kesilapan mereka. Berkali-kali saya menerangkan serta menyarankan agar setiap pemain menulis journal sendiri atau dalam erti kata yang lain, memiliki sebuah buku nota dan menulis setiap kali apabila selesai latihan. Perkara di ajar dalam aspek Psikologi di mana pemain perlu meluah apa jua perasaan atau apa jua kelemahan atau apa jua kejayaan pada setiap kali latihan atau kejohanan. Sebagai contoh, apabila selesai latihan mereka perlu menulis apa jua kelemahan yang telah dilakukan dan bagaimana perlu di perbaiki. Ia juga boleh menulis apa yang di sarankan oleh jurulatih untuk memperbaiki kesilapan tersebut. Sebelum pemain memulakan latihan keesokan harinya, mereka buka semula buku tersebut dan lihat apa kelemahan yang di lakukan semalam. Dengan ini mereka dapat memperbaiki kesilapan yang lalu dengan tidak mengulanginya. Apa yang di amalkan sekarang, pemain bermain seperti biasa pada keesokan harinya tanpa mengkaji atau melihat kesilapan yang mereka lakukan kelmarin. Apabila mereka menulis akan menguatkan lagi ingatan mereka tentang apa yang dilakukan.

Tanggungjawab tersebut bukan pada pemain sahaja, malah jurulatih juga perlu mengkaji serta membuat penilaian tentang prestasi pemain serta sejauhmana pencapaian jurulatih tersebut. Saya sendiri dalam proses mengumpul data pemain yang menyertai Sirkit Remaja Kebangsaan (8 pusingan) dan GP Final di Kuantan pada bulan Ogos yang lalu. Melalui data-data tersebut akan dinilai jumlah purata (average) pemain dan akan dijadikan ukuran dengan prestasi mereka pada tahun hadapan. Mereka dapat melihat turun dan naiknya prestasi pada setiap kejohanan. Saya tidak mengambil data sewaktu latihan serta roll-off di Endah Parade kerana pemain bermain dalam keadaan yang tidak tertekan dan jumlah jatuhan pin adalah tinggi sewaktu di latihan dan ianya sukar untuk di jadikan ukuran. Jurulatih juga perlu memiliki sebuah buku bagi menilai aspek pemain dan juga kejurulatihan.

Mulai tahun hadapan saya akan melakukan perubahan dan pembahagian tugas antara jurulatih akan di buat bagi memantapkan pasukan. Aspek Psikologi akan dititikberatkan kepada semua pemain kerana di sepanjang tahun 2008, kelemahan dari aspek ini amat ketara sekali terutama ketika kejohanan yang besar seperti SUKMA di Terengganu. Insyallah kita akan melakukan beberapa perubahan pada tahun 2009 bagi memantapkan lagi pasukan Wilayah Persekutuan Kuala Lumpur.

Mohd Hisham Mohd Nor.


No comments: