Thursday, 29 December 2016

SEINDAH KOTA SUCI MEKAH


1.  Saban tahun berjuta umat islam di seluruh dunia mengunjungi kota suci Mekah untuk menunaikan ibadah umrah dan haji. Kesemuanya bertumpu ke kota suci itu khususnya Masjidil Al-Haram untuk menunaikan ibadah.

2.  Kaabah yang menjadi arah kiblat ke umat Nabi Muhammad S.A.W menjadi tumpuan sepanjang tahun. Jemaah meningkat saban hari khususnya pada musim haji.

3.  Pada bulan November yang lalu penulis berkesempatan untuk menghadiri bengkel di Jeddah. MENAFATF/FATF Workshop on Money Laundering telah diadakan selama 4 hari di Hilton Jeddah, hotel mewah bertaraf 5 bintang berdepan Laut Merah.

4.  Seramai lebih 100 peserta terdiri dari beberapa negara Teluk menyertai bengkel ini bagi membincangkan isu-isu global berkaitan penggubahan wang haram.

5. Disepanjang kursus, pihak pengajur telah memberi ruang kepada peserta beragama islam untuk menunaikan umrah dengan menyediakan pengangkutan atau coaster ke tanah suci Mekah.

6. Penulis amat teruja dengan keputusan penganjur yang menguruskan pengangkutan secara percuma ke Mekah. Tambahan pula, inilah dinamakan rezeki yang tidak diduga kerana kali terakhir mengunjungi Mekah adalah pada tahun 1999 sewaktu menunaikan ibadah haji.

7. Selama 4 hari berbengkel, penganjur telah menyediakan pengangkutan selama 2 hari berturut ke Mekah. Selesai bengkel pada jam 5.00 petang, peserta termasuk penulis bergegas ke bilik untuk bersiap dan mandi sunat serta solat sunat ihram.

8. Tepat jam 6.00 petang, peserta telah siap menunggu di lobi menunggu coaster yang akan membawa kami ke Mekah. Perjalanan ke Mekah mengambil masa selama 1 jam 30 minit. Ianya juga bergantung kepada lalulintas yang mana sering berlaku kesesakan di Jeddah kerana jumlah kenderaan yang banyak.

9. Kami tiba di Mekah pada jam 8.00 malam dan coaster akan mengambil kami semula pada jam 11.00 malam. Tempoh 3 jam agak singkat, namun dengan masa yang ada penulis bersama rakan-rakan dapat melaksanakan ibadah umrah.

10. Waktu yang singkat digunakan sebaiknya. Syukur ke hadrat Allah S.W.T kerana dilapangkan laluan dan dipermudahkan perjalanan. Masjidil Haram tidak begitu sesak dan boleh dikatakan lapang. Mungkin waktu itu, masih diperingkat awal cuti sekolah bagi negara tertentu.

11. Pembangunan disekitar Masjidil Haram juga kelihatan perlahan dan tidak banyak kren disekeliling. Mungkin kebanyakkan projek yang rancak sebelum ini telah siap dilaksanakan.

12. Penulis ingin kongsikan pengalaman ini sebagai yang terindah kerana disamping melaksanakan tugas negara, kesempatan juga digunakan untuk menunaikan ibadah.

13. Banyak negara telah dilawati penulis seperti Doha, Dubai, Korea Selatan, Macau, Taiwan, Australia, Vietnam, Thailand, Singapura, Indonesia… Ianya tidaklah seindah kota suci Mekah. Moga dimurahkan rezeki untuk ke sana lagi… Aamiin.

Hisham Nor
Petaling Jaya.



Wednesday, 28 December 2016

MENJELANG 2017...


1.  Menjelang 2017... tinggal 3 hari saja lagi 2016 melabuhkan tirainya. Tahun baru 2017   
     bakal menjelma. Pastinya cerita lama menjadi lipatan dalam sejarah hidup dan buku   
     baru dibuka dengan penuh semangat dan keazaman. 

2.  Saya juga tidak ketinggalan bagi menghadapi tahun baru dengan penuh keazaman. 
     Tiba juga masa untuk menilai prestasi diri pada tahun 2016. Apakah pencapaian yang 
     terbaik kita sepanjang 2016 dan bagaimana dengan azam atau matlamat yang masih 
     belum tercapai.

3.  Setahun sudah saya tidak menulis khususnya rencana di majalah. Tahun 2015 
     merupakan pencapaian yang terbaik buat diri saya kerana 3 buah artikel diterbitkan di 
     majalah Dewan Masyarakat. Ianya merupakan tahun pertama saya menulis artikel 
     setelah beberapa kali menanam impian untuk menulis dan terbit di majalah.

4.  Pada minggu yang lalu, saya mendapatkan buku-buku terbaru di pasaran khususnya 
     penulis tempatan. Setalah membaca beberapa buah buku khususnya berkaitan 
     penulisan dan kewartawanan, ia menarik perhatian saya untuk kembali menulis secara 
     serius. Harapan 2017 adalah untuk menulis beberapa buah artikel yang dapat 
     dikongsikan dengan pembaca. 

5.  Apa yang saya lihat, buku hasil karya penulis tempatan semakin bertambah dan ianya  
     satu perkembangan yang menarik. Penulis pula bukanlah dari golongan yang 
     berlatarbelakang penulis profesional seperti wartawan serta mempunyai pendidikan 
     dalam komunikasi. Ianya dari golongan profesional seperti jurutera, doktor, peguam 
     arkitek dan lain-lain. 

6.  Kebanyakkan mereka menulis kerana kebetulan atau secara suka-suka pada peringkat 
     awal. Namun minat mula berputik apabila hasil penulisan mereka diterima oleh 
     pembaca dan ia memberi kekuatan untuk terus menulis.

7.  Saya amat gembira melihat perkembangan ini kerana perkongsian ilmu dan maklumat 
     ini dapat memberi manfaat yang besar kepada masyarakat. Harapan saya agar diberi 
     kekuatan fizikal dan minda untuk berkarya pada tahun 2017 nanti. Insyaallah.

Hisham Nor
Petaling Jaya.





Sunday, 3 April 2016

Program Teknologi Kejayaan Diri


Pada 2 April 2016 (sabtu), saya berkesempatan berkongsi ilmu tentang neuro linguistic programing melalui program Teknologi Kejayaan Diri bersama sekumpulan pelajar dari Sekolah Menengah di Kelana Jaya dan Sekolah Menengah Puchong. Program ini selama 4 jam sarat dengan maklumat berkaitan Neuro Linguistic Programing (NLP) yang mengkhususkan kepada pengendalian diri, membina matlamat yang sempurna dan sistem kepercayaan diri.

Para pelajar telah didedahkan kepada beberapa latihan yang menjurus kepada bagaimana mengendalikan diri serta mengawal emosi agar ia berada dalam keadaan puncak bagi mencapai kecemerlangan. Sekiranya pelajar dapat mengawal keadaan diri dan emosi, maka ia akan memudahkan pelajar melakukan apa juga tugasan atau belajar dalam menuje ke arah kejayaan dalam pelajaran.

Saya amat teruja dengan semangat dan komitmen yang diberi oleh pelajar sepanjang 4 jam sesi ini berlangsung. Di harap beberapa program sebegini akan diadakan bagi memberi pendedahan kepada pelajar tentang ilmu NLP.

Hisham Nor. 

Monday, 28 March 2016

Sirih Pulang ke Gagang




Hampir enam tahun meninggalkan USPTN dan SUKMA, kini kembali bersama atlet Wilayah Persekutuan Kuala Lumpur untuk program Unit Sukan Prestasi Tinggi (USPTN) dan atlet SUKMA Wilayah Persekutuan (WiPers) bagi mengharungi cabaran SUKMA edisi ke 18 yang akan berlangsung pada Julai 2016 di Kuching, Sarawak. 

Namum, kehadiran pada kali ini berbeza dengan sebelumnya kerana pelatih akan mempelajari ilmu teknikal bowling dan juga persediaan mental melalui kaedah Neuro Linguistic Programing (NLP). NLP adalah merupakan kaedah yang berkesan dalam menangani kekusutan mental dikalangan atlet ketika menghadapi kejohanan. 

Team WiPers beraksi hambar pada SUKMA edisi ke-17 di Perlis, Sarawak dan diharap agar persiapan pada kali ini akan lebih sistematik dan pemain lebih bersedia dari aspek fizikal dan mental sebelum turun ke 'lane'. 

Hisham Nor.

Thursday, 24 March 2016

KEGEMILANGAN WIPERS



Kejohanan Interstate and National Close 2016. melabuhkan tirainya minggu lalu. Pada kejohanan antara negeri @ interstate championship, Team Wilayah Persekutuan Kuala Lumpur dibarisi sebahagian besar pemain yang bakal beraksi di SUKMA 2016 telah mengungguli kejohanan dengan kemenangan besar meraih 5 pingat emas dan seterusnya dinobatkan sebagai Johan Keseluruhan Kejohanan. 

Kemenangan ini merupakan hatrik buat Team Wilayah Persekutuan Kuala Lumpur yang lebih dikenali sebagai WiPers kerana telah memenangi 3 tahun. Kemenangan ini menjadi medan pengukur prestasi pemain team WiPers dalam menghadapi saingan di SUKMA 2016 di Kuching, Sarawak pada bulan Julai nanti.

Ianya merupakan pengalaman manis kerana saya telah lima tahun meninggalkan kejurulatihan dan kini kembali ke 'lane' untuk menabur bakti kepada team WiPers. 

Penghargaan buat pengurus dan jurulatih serta pemain yang telah menggalas tugas dengan baik bagi memastikan kejayaan Wipers. 

Tahniah kepada Timmy Tan dan Rafiq Ismail yang telah menjadi juara dan naib juara pada acara akhir stepladder Tertutup Malaysia.

Semoga kecemerlangan diteruskan di temasya SUKMA 2016 nanti.

Hisham Nor.